Jumaat, 27 Mei 2011

Sampah Itu Rezeki Aku

sampah itu rezeki aku

Assalamualaikum,

Aku ney jenih makhluk yang akan sentiasa berkapel dengan OLYMPUS kesayangan aku. Cun, cantik dan comel. Dialah segala-galanya.

Jadi, waktu aku balik dari dinner dari Gombak. Aku singgah melepak dengan ayah aku dulu sebelum masuk penjara CFS. Jadi aku pun pekena ikan bakor dekat ngan Pudu.

Masa aku on the way nak melangkah balik penjara, waktu aku atas bas, aku ternampak ader sorang mak cik a.k.a untie menghampiri ong sampah dan selongkar. Kelam-kabut aku cari gepren aku kat dalam beg. Tapi sayang, aku terlambat. Aku agak cedey waktu tu.

Aku dalam duk tunggu akak yang duk bagi tiket tu, ader pulak sorang pak cik a.k.a uncle buat benda yang sama. Kali ney memang rezeki aku, aku dapat dua keping.

Mesti korang tanya-tanya pehal la mamat ney duk merapu ney.

Aku bukan nak merapu, tapi nak berpesan-pesan kepada korang.

Waktu atas bas, banyak benda yang aku terpikir lepas tengok kejadian tu. Aku duk terpikir bertapa orang cina kuat bekerja mencari rezeki. Walaupun orang pandang sampah itu adalah sampah, tapi dari kaca mata diorang itulah sumber rezeki diorang, sumber penyambung kehidupan di bandaraya KL.

Diorang tebalkan muka selongkar tong-tong sampah kat area KL. Lansung tak komplen dengan aper yang diorang dapat, walaupun sedikit diorang masih lagi senyum.

Kalau kita compare dengan orang dengan bebudak sekarang. Punya la pemalas tahap dewa, badan sihat wal lepat liat tapi PEMALAS nak keja macam korang (kalau korang sepisis tu la). Korang tak perlu nak pegi kutip sampah pun. Cukup dengan tenaga muda yang korang ader, tapi malas nak guna. Aduh….

Just pegi mintak keja, n then buat keja. Tapi MALAS nak gi mintak dan duduk rumah HABISKAN DUIT MAK BAPAK KORANG. Korang cuber pikir, mak bapak korang dah bela korang dari kecik sampai la korang besor, aper yang korang nak sume diorang beli, takkan korang nak jadi beban lagi kot kat diorang????

Korang kena stat belajar kenal dunia ney. Korang jangan ingat dunia akan berputar mengelilingi korang. Belajarlah berdiri atas kaki korang.

Dari situ aku belajar, dengan berbekalkan semangat tida yang mustahil. Untie dan untie tu kutip sampah nak teruskan hidup diorang.

Aku jugak terpikir, nak ker aku habiskan hidup aku macam tu?

Bila aku kenangkan apa yang aku jumpa tuh, semangat aku nak belajar jadi naik. Kalu boleh aku nak cuba elak dar benda tu jadi kat aku. Jadi korang belajarlah sesungguh yer. Tetambahlak yang baru nak masuk sini tak lama lagi.

Untie ngan uncle tu punya semangat sangat-sangat aku kagumi, mereka tidak meminta sedekah. Tapi, sayang sekali aku rasa diorang terpaksa menghabiskan sisa hayat diorang dalam keadaan macam tu. Terus terlintas kat kepala otak aku yang sudah tidak berambut ney, maner child-child diorang?

Apalah yang diorang buat. Abaikan mak bapak diorang macam tu jer. Terpikir aku, macam maner la nasib aku mase tua nanti. Tak pun macamana mak bapak aku, tak sanggup aku nak bior diorang macam tuh, biarkan merempat dijalanan. Nauzubillah.

Kalau korang bior mak bapak korang macam tu jer, maka korang tegolonglah dalam golongan yang tak bau syurga lansung sedangan haruman syurga sudah dapat dibau seratus tahun berjalan kaki. Koang pepandai la konvert bagi korang paham.

Jadi, kepada korang diluar sana jangan derhaka dengan ibu bapa korang yer dan ingat gunakan masa dan tenaga yang korang ader sebaik mungkin.

Adios

Wassalam.

p/s: minggu ney aku sangat sibuk dengan Ta’aruf Week, nak update mengupdate pun tak sempat.Smile with tongue out

1 ulasan:

budak_baik berkata...

siyes aku nyampah ngan org yg banggge ngan rete bende mak bapak diorang.. lbih2 kalo yg giler berlagak..

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...